Mitos atau Fakta: Konsumsi Vitamin Dapat Membantu Sistem Kekebalan Tubuh Buah Hati?

Sistem Kekebalan Tubuh

Apakah akhir-akhir ini kamu mudah terserang penyakit? Itu bisa jadi diakibatkan oleh sistem kekebalan tubuh atau imun yang melemah. Sistem kekebalan adalah pertahanan tubuh terhadap organisme yang menular dan menyerang lainnya. Melalui respons imun, sistem kekebalan menyerang organisme dan zat yang menyerang sistem tubuh dan menyebabkan sakit.

Bagian dari sistem kekebalan tubuh

Bagian utama dari sistem kekebalan adalah:

Sel darah putih

Sel darah putih adalah pemain kunci dalam sistem kekebalan tubuh. Sel darah putih bergerak melalui darah dan jaringan di seluruh tubuh untuk mencari benda asing (mikroba) seperti bakteri, virus, parasit dan jamur dan menyerang benda asing tersebut.

Antibodi

Antibodi membantu tubuh melawan mikroba atau racun (racun) yang dihasilkan oleh organisme tersebut.

Sistem komplemen

Sistem komplemen terdiri dari protein yang tindakannya melengkapi kerja yang dilakukan oleh antibodi.

Sistem limfatik

Sistem limfatik adalah jaringan tabung halus di seluruh tubuh. Peran utama sistem limfatik adalah untuk:

  • mengelola kadar cairan dalam tubuh
  • berurusan dengan sel kanker
  • bereaksi terhadap bakteri
  • menyerap sebagian lemak dalam makanan kita dari usus.
  • berurusan dengan produk sel yang bisa mengakibatkan penyakit atau gangguan

Limpa

Limpa adalah organ penyaringan darah yang menghilangkan mikroba dan menghancurkan sel darah merah yang lama atau rusak.

Sumsum tulang

Sumsum tulang menghasilkan sel-sel darah merah yang dibutuhkan tubuh kita untuk membawa oksigen, sel-sel darah putih yang kita gunakan untuk melawan infeksi, dan trombosit yang kita butuhkan untuk membantu pembekuan darah kita.

Timus

Timus menyaring dan memonitor kadar darah. Timus menghasilkan sel darah putih yang disebut T-limfosit.

Mitos dan fakta tentang kekebalan tubuh

Berikut adalah beberapa mitos dan fakta tentang sistem kekebalan tubuh dan cara kerjanya.

Makan buah dan sayuran membuat sistem kekebalan tubuh kuat.

Fakta: Buah dan sayuran penuh dengan nutrisi yang disebut antioksidan yang membangun sistem kekebalan tubuh. Nutrisi di dalamnya dapat membantu sistem kekebalan tubuh melawan virus dan bakteri.

Kurang tidur tidak berpengaruh pada sistem kekebalan tubuh.

Mitos. Ada hubungan kuat antara tidur dan sistem kekebalan tubuh yang sehat. Tapi tidak sembarang tidur akan dilakukan. Tidur restoratif adalah kuncinya karena tidur restoratif berarti tidur yang cukup untuk mengembalikan tubuh menjadi siap kembali untuk bertempur melawan virus dan bakteri.

 

Sikap positif bisa membuat sehat.

Fakta. Bersikap positif baik untuk kesehatan kita. Satu studi yang dilakukan oleh Universitas Kentucky terhadap mahasiswa hukum menunjukkan bahwa sistem kekebalan tubuh mereka sejalan dengan pikiran mereka tentang betapa sulitnya sekolah. Ketika mereka merasa lebih baik tentang sekolah, mereka memiliki sistem kekebalan yang lebih baik. Ketika mereka khawatir, sistem kekebalan tubuh mereka melambat.

Menutup mulut saat batuk dapat mencegah kuman.

Fakta. Batuk, bersin, atau bahkan berbicara di dekat seseorang yang menderita flu dapat membuat kita sakit ketika tetesan virus masuk ke udara. Dan kita dapat menghirup tetesan-tetesan ini bahkan jika hanya berjarak 2-3 kaki.

Suplemen dapat membantu merasa lebih baik dengan lebih cepat.

Mitos. Mengkonsumsi multivitamin setiap hari mungkin merupakan ide yang baik untuk tetap sehat jika makan dengan tidak baik. Tetapi mengonsumsi megadosis vitamin tunggal atau suplemen belum terbukti membantu sistem kekebalan tubuh.

Anak-anak membutuhkan suplemen untuk membangun sistem kekebalan tubuh yang sehat.

Mitos. Vitamin dan mineral juga penting bagi anak-anak, tetapi mereka harus mendapatkannya dari makan makanan bergizi. Perlu diingat bahwa vitamin anak-anak tetaplah berbentuk obat-obatan jadi jika dikonsumsi berlebihan, vitamin tersebut bisa menjadi racun.

Olahraga tidak memiliki efek pada sistem kekebalan tubuh.

Mitos. Meskipun tidak ada hubungan langsung antara olahraga ringan dan menjaga sistem kekebalan tubuh rata-rata orang, ada banyak manfaat untuk berolahraga antara lain, menurunkan tekanan darah, menjaga berat badan tetap terkendali, dan dapat melindungi kita dari penyakit tertentu. Jadi, mulailah berolahraga.

 

Jenis Makanan apa yang meningkatkan sistem kekebalan

Berikut jenis makanan yang menyediakan nutrisi untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh:

Makanan Tinggi Vitamin C

Vitamin C berfungsi sebagai antioksidan yang membantu melawan radikal bebas yang dikenal merusak sistem kekebalan tubuh. Contoh makanan dengan vitamin C tinggi, seperti buah kiwi, buah-buahan dan jus jeruk, stroberi, brokoli, dan paprika merah dan hijau

Makanan Tinggi Vitamin E

Vitamin E juga merupakan antioksidan yang kuat yang penting untuk untuk menjaga sistem kekebalan tubuh yang sehat, terutama di kalangan orang tua. Makanan yang mengandung vitamin E antara lain biji bunga matahari, kacang hazel, dan kacang almond.

Makanan Tinggi Seng

Seng adalah mineral penting yang terlibat dalam produksi sel-sel kekebalan tertentu. Berikut beberapa sumber makanan utama seng, yaitu kacang mete, kismis, tiram, dan buncis.

Makanan Tinggi Karotenoid

Jenis antioksidan lain, karoten adalah kelas pigmen yang ditemukan secara alami di sejumlah tanaman. Contoh makanan yang mengandung karotenoid, yaitu pepaya, wortel, mangga, apricot, dan kubis.

Makanan Tinggi Asam Lemak Omega-3

Asam lemak omega-3 adalah jenis asam lemak esensial yang dikenal untuk menekan peradangan dan menjaga sistem kekebalan tubuh tetap terkendali. Contoh makanan yang mengandung lemak omega-3, yaitu tuna, salmon, makarel, kacang kenari, dan flaxseed.

Review : dr. Denita

Yuk, konsultasi dokter gratis dengan dokter SEHATI:  http://line.me/ti/p/~@Wecare.id

Sumber:

https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/ConditionsAndTreatments/immune-system

https://www.webmd.com/cold-and-flu/features/boost-immune-system#1

https://kidshealth.org/en/parents/immune.html

https://www.verywellhealth.com/types-of-foods-to-boost-your-immune-system-89020

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *